Teori Konspirasi Virus corona Wuhan | Teori Sains

beragam narasi atau skenario yang mengiringi isu Wuhan, tempat awal dimana virus corona kali pertama muncul lalu menjalar ke sejumlah negara termasuk Amerika Serikat (AS) dan Perancis. Entah nanti negara mana lagi terpapar coronavirus.
Dan iringan narasi tersebut, ada yang berupa opini, ada yang fakta sesungguhnya, atau sekedar persepsi, meme, ataupun analisa, kajian, bahkan hingga narasi yang bersifat nir-akademis —ini area Tuhan— seperti azab, misalnya, atau hukum karma, qisas, dan lain-lain. Sah-saah saja narasi tadi merebak sesuai maqom, level nalar, serta faktor keimanan subjek.


Adapun narasi atau skenario dimaksud antara lain adalah:
Narasi Pertama, para ahli Rusia menengarai bahwa isu Wuhan merupakan bagian dari Perang Biologi yang tengah dijalankan oleh AS secara senyap guna menghancurkan Cina, rival utamanya. Oleh karena, tahun 1959-1961 dulu, Paman Sam pernah menyerang secara biologi terhadap pertanian Cina dan membuat seluruh daratan Cina gagal panen. Tudingan para ahli Rusia ini dilatarbelakangi adanya pengambilan sampel darah terhadap semua imigran Cina yang masuk AS dengan dalih pemeriksaan kesehatan, namun dibalik itu, secara rahasia dilakukan penelitian DNA orang Cina dengan tujuan menciptakan senjata biologi khusus untuk ras Cina daratan. Maka tidak heran jika beberapa kejadian virus SARS dan sejenisnya bermula dari Cina daratan. Peristiwa itu memang boleh disebut “kebetulan,” tetapi kebetulan yang berulang-ulang patut diduga bahwa kejadian itu telah “diatur”;
Narasi Kedua, ternyata di satu sisi, secara National Security, Wuhan adalah Center of Gravity, “jantung ekonomi” di Cina berdasar 3G (geopolitik, geostrategi dan geoekonomi), sedang di sisi lain, seperti halnya Xinjiang, mayoritas penduduk di Wuhan adalah muslim. Benar atau tidak, namanya juga iringan narasi, jangan-jangan Cina tengah melakukan ethnic cleansing di Wuhan secara senyap melalui virus. Mengapa? Sebagaimana opini yang beredar, bahwa Kebijakan diskriminasi Cina terhadap muslim melalui kamp konsentrasi di Xinjiang justru menimbulkan kegaduhan publik dan banyak protes dunia atas nama HAM serta solidaritas muslim. Maka di Wuhan ia lakukan secara senyap;
Narasi Ketiga, Wuhan adalah rumah bagi Bio Lake, pangkalan industri terbesar untuk bio-inovasi dan produksi obat eksperimental. Virus korona sengaja dibuat oleh Cina untuk senjata biologis berbasis virus SARS yang pernah melanda Cina pada 2003-an. Kode genetik kedua virus itu 87% serupa dan tidak kebetulan. Maka spekulasi Barat menyebut, bahwa ada kebocoran dan kecerobohan dalam pembuatan senjata biologi yang tengah dipersiapkan oleh Cina. Mengapa? Kebijakan Pemerintah Cina bahwa bioscience akan memainkan peran utama dalam daya saing globalnya. Rencana Lima Tahun ke 13-nya menyebut, “Cina tidak mau ketinggalan revolusi biotek sains kehidupan,” kata Cao Cong, peneliti di Universitas Nottingham, Ningbo, Cina;

Narasi Keempat, inilah hukum karma atau qisas, atau hukum causalitas bagi Cina karena ia telah mengisolasi 10-an juta suku Uighur di Xinjiang, kini Cina harus menuai buah yang ditebarnya. Ia dipaksa mengisolasi hampir 40-an juta warganya sendiri di luar Xinjiang;
Narasi Kelima, ketika Xi Jinping menyatakan: “Tidak ada kekuatan yg mampu mengguncang Cina”, maka ucapan Xi ibarat melempar batu ke langit. Tunggu hukum gravitasinya. Buuum! Baru virus korona yang muncul, Cina sudah kelabakan. Belum lagi virus mercy, mungkin, atau virus toyota atau esemka, dan lain-lain. Kata pujangga, “Cina, jangan bendendang kau!”
Itulah beberapa skenario/narasi pengiring isu Wuhan yang merebak. Untuk narasi ke-4 dan ke-5 itu area Tuhan karena sifatnya nir-akademis, boleh diabaikan karena manusia tidak boleh menjamahnya. sedang skenario lainnya adalah narasi logis karena diambil dari berbagai sumber bacaan.
Demikian adanya, demikianlah sebaiknya.(end)

M Arief Pranoto, Direktur Program Studi Geopolitik dan Kawasan Global

0 Response to "Teori Konspirasi Virus corona Wuhan | Teori Sains"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel